2409

Mereka dan Vanya

Oleh Wilda Lestari

Lisa : Eh, Vanya lagi sedih tuh!

Dila : Kenapa dia sedih?

Lisa : Dia diputusin pacarnya, baru tadi malam.

Dila : Si Robby?

Lisa : Iya, Robby yang itu. Padahal, ganteng juga kagak, cuma punya Alphard, belagu dia-nya. Vanya juga sih, mentang-mentang Robby tajir, punya rumah sama apartemen di mana-mana, langsung templok aja. Vanya gak mikir apa kalo si Robby itu gak oke?

Bu Lastri : Jangan gitu, Lisa.. Mungkin Vanya punya pertimbangan sendiri waktu pacaran sama Robby..

Doni : Tadi pagi, Vanya cerita sama gue, awalnya si Robby yang ngebet banget sama dia, ngejar-ngejar melulu. Robby yang naksir duluan, tapi akhirnya mereka terpaksa putus karena Robby mau sekolah di MIT, Amerika.

Johny : Robby, tu bocah emang brengsek!

Pak Budi : Vanya tidak hanya sedih karena putus sama pacarnya. Ke aku, Vanya justru cerita sedih karena semester ini gagal dapat beasiswa. Dia merasa mengecewakan orangtuanya karena semester lalu, Vanya berhasil dapat beasiswa, ditambah uang saku tambahan dari lembaga penyalur beasiswanya.

Dila : O, gitu…

Pak Budi : Vanya bingung, mau berhenti kuliah, cuti kuliah, atau cari kerja sampingan. Aku sarankan tetap kuliah tetapi sambil cari kerjaan sampingan. Kalau manajemen waktunya baik, Vanya bisa membiayai kuliahnya dari hasil kerja sampingan. Asal tekun, Vanya pasti bisa.

Lisa : Emang Vanya bisa kerja apaan? Apalagi masih sambil kuliah, tugas-tugas kuliahnya kan banyak banget! Kapan dia mau ngerjain tugas kuliah kalau ada kerjaan sampingan?

Johny : Kurang ajar bener si Robby ninggalin Vanya pas Vanya lagi susah-susah gini!

Bu Lastri : Kasian Vanya, kalau kecapekan kerja sama kuliah, bisa sakit….

Dila : Iya, bener.

Sofia : Yaaaaaahhhhh…. Kalau Kak Vanya kerja sama kuliah, aku main sama siapa dong?

Mita : Belum 19 tahun Vanya mau kerja? Aduuuuuhhhhh…… Kalau kerjaan Vanya nggak bagus, gimana? Dipecat dong… Cari kerja lagi dong….. Kalau gajinya dikit gimana? Kalau masih nggak bisa bayarin kuliah sendiri gimana? Apalagi kalau gara-gara kecapekan kerja nilai-nilai kuliah Vanya jadi jeblok gimana?

Mardi : Gini ajaaa…… Pas Vanya kerja, biar bisa dapet duit banyak, nyolong aja.

Pak Budi : Husss, Mardi!!! Kerja harus yang bener! Kalau perlu kerja 24 jam, nggak masalah, yang penting kerjanya halal!!

Mardi : Dikit-dikit aja, nyolongnya, dikiiiiittttt…. Biar nggak ketahuan…

Mita : Tapi kalau Vanya kepergok pas mencuri, gimana? Apalagi yang mergokin itu bosnya… dipecat dong…. Kalau teman-temannya tahu Vanya itu nyolongan, terus gimana?

Johny : Kalau kepergok, siapa aja itu, hajar aja!!!

Bu Lastri : Johny, jangan begitu!

Lisa : Yaaaa…. mau gimana lagi, biar aman kan hajar aja yang mergokin Vanya pas lagi nyolong… Yang penting, dapat duit deh! Kalau kepergok, tinggal kabur aja gitu, susah amat….

Sofia : Tuh, tuh, Kak Vanya nangis terus tuh!!! Eh, Kak Vanya jadi bengong….

Dila : Siapa yang mau keluar gantiin Vanya? Lagi melamun tuh!

Semua teriak : Aku! Aku! Aku! Aku! Aku!

Vanya sesenggukan, melamun, setengah sadar. Dipejamkan matanya yang sembab. Begitu membuka mata, tidak ada lagi Vanya. Hanya ada Sofia, sosok pribadi gadis kecil umur 5 tahun yang ceria. Dalam tubuh Vanya, kini Sofia yang berkuasa.

 

Ilustrasi: Istimewa

Follow Instagram @ETALASEBINTARO

Comments

comments